Getting a PhD in Korea: in Clinical Pharmacology

PhD di Korea

Buat para penggemar drama Korea, idol Korea, pingin ngerasain hidup di Korea langsung? Kamu bisa kok merasakan kehidupan ala Korea, salah satunya dengan melanjutkan studi di sana. Kali ini kita bakal cari tahu tentang studi dengan sistem S2-S3 secara integrated bersama teman sejawat kita, dr. Rannisa Puspita Jayanti, dari Inje University, College of Medicine, Gimhae, Korea Selatan.

Mengapa melanjutkan studi di Korea Selatan?

Rannisa Puspita Jayanti

“Awalnya karena saya dari dulu memang berkeinginan untuk bisa merasakan kuliah dan menetap di luar negeri” ujar dokter yang saat ini belajar di laboratorium Clinical Pharmacology, Inje University, College of Medicine ini. Bukan random, dr. Rannisa memang memilih untuk ke Korsel setelah melihat teknologi yang advance di bidang kedokteran ketika dirinya mengikuti sebuah konferensi untuk mahasiswa kedokteran di sana.

Sama seperti dokter kebanyakan, awalnya dr. Rannisa pun memiliki keinginan lanjut PPDS. Namun dr. Rannisa percaya keputusannya melanjutkan studi di Korsel terlebih dulu justru akan memberikan keuntungan tertentu.

“PhD ini ingin saya jadikan batu loncatan untuk menjadi spesialis nantinya. Karena saya tidak punya publikasi, berasal dari kampus swasta dan tidak ada pengalaman dalam bidang riset. Kalau saya bekerja di RS, apa poin plus/achievement saya dibanding yang lain ketika mendaftar ppds?” dr. Rannisa menambahkan, “Dengan melanjutkan studi PhD, saya bisa belajar tentang penelitian yang akan berguna ketika melakukan penelitian di jenjang PPDS, sekaligus mengumpulkan uang karena beasiswa bulanan jumlahnya lebih dari cukup untuk ditabung untuk spesialis”.

Baca juga  Pendidikan Kualitas Internasional melalui Program Summer Course

Baik ilmu, gelar, publikasi, sampai ke finansial akan sangat membantu termasuk membantu kita menemukan peminatan PPDS.

Apa bidang riset yang didalami di Korea Selatan?

Diakui dr. Rannisa, dirinya pertama menemukan keinginan untuk mendalami bidang Clinical Pharmacology ini ketika salah seorang profesor dari Inje University memberikan kuliah tentang personalized medicine, “saya tertarik karena ilmu ini belajar tentang precision dosing, benar-benar melihat pasien sebagai sebuah individu bukan sesuatu yg bisa digeneralisir terutama dalam pemberian dosisnya. Pemberian obat tidak sesimple sesuai berat badan saja, banyak aspek lain yang harus dipertimbangkan” jelas dr. Rannisa. 

Keinginan tersebut kemudian disampaikannya kepada sang profesor yang kini menjadi supervisornya. “Profesor saya sangat welcome sekali dan memang banyak memiliki murid didik asing. Bahkan beliau juga menawarkan beasiswa, yang membuat saya yakin sekali untuk belajar dan bekerja bersama beliau” jelas dr. Rannisa.

Bagaimana proses studi disana?

“Kalau di Korea, semua dokter dianggap setara dengan gelar undergraduate, sehingga untuk ambil PhD harus menempuh master terlebih dahulu. Namun di kampus saya ada Program integrated master-PhD, dimana master dilakukan sekitar 1.5 tahun lalu dilanjutkan 2.5-3.5 tahun PhD. Jadi peserta didik akan lulus paling cepat 4 tahun, walaupun normalnya 5 tahun” dr. Rannisa menjelaskan.

Tetapi, dalam program ini, peserta didik hanya akan dapat gelar PhD saja, karena dalam jenjang master peserta didik tidak perlu membuat thesis, “diakhir hanya akan dapat gelar PhD karena masternya hanya ‘numpang SKS saja’, Thesis cukup satu saja di akhir ketika mau lulus PhD” ujar dr. Rannisa. 

Dalam program ini biasanya peserta didik mulai dari jenjang master. Pihak kampus akan meawarkan program integrated setelah satu tahun (2 semester), apabila IPK di 2 semester awal baik dan mendapat rekomendasi dari Professor. “Jadi kalau professor ga setuju atau IPKnya jelek ngga bisa masuk program ini. Makanya penting untuk belajar sungguh-sungguh dan menunjukkan performa yang baik di hadapan profesor selama proses pembelajaran” kata dr. Rannisa

Baca juga  Dimana saya bisa belajar eksperimen laboratorium untuk modal S2/S3?

Bagaimana prospek ke depannya?

Personalized medicine adalah salah satu bidang yang digadang-gadang akan menjadi masa depan dunia kedokteran. Karena penerapan Personalized medicine ini dapat meningkatkan efektivitas pengobatan dan menurunkan resiko ADR (Adverse Drug Reaction).

Apalagi masih sangat sedikit ahli yang mendalami Clinical Pharmacology di Indonesia. Ahli Clinical Pharmacology dapat bekerja menjadi peneliti, baik independen atau dengan perusahaan farmasi, akademisi dan tentu saja tidak menutup kemungkinan untuk kembali menjadi klinisi, tidak hanya sebagai spesialis farmakologi klinik yang juga masih sedikit jumlahnya, bahkan bisa juga bidang lain di luar itu. 

Karena bidang ini sangat luas dan dapat diintegrasikan dengan spesialisasi lain. “Contohnya saat ini saya meneliti tentang precision dosing untuk obat-obatan TB, bekerjasama dengan spesialis dan guru besar spesialis paru dan IPD di Indonesia. Selain menambah keilmuan, ini bisa membantu memperluas network” kata dr. Rannisa.

Adakah Tips and Trick untuk bisa mengikuti jejak dr. Rannisa?

“Perbaiki bahasa inggris, karena tidak wajib bisa berbahasa korea. Kedua, harus tahu value dan tujuan akhir kemana. Professor disini rata2 malas membimbing anak yang ngga tau tujuannya mau ngapain,” dr. Rannisa melanjutkan, “Ketiga, cari tahu lab kamu pakai analysis tool apa, seperti R/phyton/sas, kalo perlu ikut course untuk persiapan. Keempat, belajar dasar ilmu dari lab kita”.

Sama seperti PhD pada umumnya, menjalani jenjang S3 diperlukan persiapan mental, karena jenjang S3 memang berbeda dengan jenjang lainnya, “Kalau kata professor saya, PhD itu bukan waktunya disuapin. Butuh ilmu? Baca paper. Ga ngerti setelah baca paper boleh tanya. Jadi jangan sampai diskusi kosong ngga ada isinya” jelas dr. Rannisa. Yang jelas melanjutkan studi di Korsel selalu dituntut untuk cepat dan penuh tekanan, tapi sebanding dengan ilmu yang didapat.

Baca juga  #maujadiPPDS Forensik: tentang pembuktian dan medikolegal

Khusus para pengejar beasiswa di Korsel, ada banyak beasiswa tersedia. Pemerintah Korea sangat supportif dengan riset sehingga banyak tersedia beasiswa, termasuk beasiswa professor masing-masing, terutama untuk jenjang PhD. Ada juga beasiswa dari perusahaan, atau beasiswa KGSP. Untuk mahasiswa yang jago bahasa Korea, akan lebih banyak lagi pilihan beasiswanya.

“Ikutlah akun penyedia beasiswa ke korea, akun KGSP, atau akun PPI Korsel atau negara tujuan kita lainnya. Karena biasanya banyak info beasiswa disitu,” lanjutnya lagi, “Dan jangan lupa untuk memanfaatkan alumni, aktiflah bertanya ke senior/alumni dari lab yang kita tuju, biasanya informasi beasiswa professor beredar disitu. Dan jangan lupa cari tahu tentang lab yang kamu tuju,  terutama culture dan berapa banyak beasiswa yang disediakan Professor tersebut, jangan sungkan untuk nanya langsung ke Professornya karena ini bisa jadi bahan pertimbangan buat kamu apakah kamu bisa cocok disitu atau tidak”.

Tapi dr. Rannisa juga menekankan untuk hati-hati memilih profesor, jangan terjebak iming-iming beasiswa, karena tidak semua profesor baik. 

Pesan terakhir dr. Rannisa, jangan takut untuk daftar beasiswa. Karena tidak semua Professor mencari orang yg sudah punya publikasi atau achievement tertentu, “Jadi better try it than regret it. If there is a will, there will always be a way” imbuhnya.

Jadi, ada yang mau bergabung juga?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: